Jum'at, 24 Januari 2020

Roberto Mancini Ogah Panggil Balotelli ke Timnas Italia, Mengapa?

Presiden FIGC mengusulkan agar Balotelli bermain untuk Timnas Italia sebagai pesan untuk melawan rasisme.

Rauhanda Riyantama | Irwan Febri Rialdi
cloud_download Baca offline
cover_caption
Penyerang Brescia, Mario Balotelli melakoni laga perdananya bersama klub pada gelaran Serie A Italia 2019/20 menghadapi Juventus di Stadion Mario Rigamonti, Rabu (25/9/2019). (Marco Bertorello / AFP)

Bolatimes.com - Striker Brescia, Mario Balotelli, belum lama ini mengalami kejadian kurang mengenakan. Ia mendapat serangan rasisme dari suporter Hellas Verona dalam pertandingan Serie A Italia 2019/2020.

Kejadian ini mendapat reaksi dari Federasi Sepak Bola Italia (FIGC). Gabriele Gravina selaku presiden FIGC mengusulkan agar Balotelli kembali memperkuat Timnas Indonesia sebagai bentuk melawan rasisme.

Namun, usulan sang presiden FIGC ditolak mentah-mentah oleh pelatih Timnas Italia, Roberto Mancini. Mantan pelatih Inter Milan itu hanya ingin memanggil Balotelli sesuai performa, bukan yang lainnya.

"Sepak bola dan olahraga harus bersatu, bukan saling menghancurkan. Pada 2020, kami masih berbicara tentang warna kulit," ujar Mancini, dikutip dari Goal.

"Dia [Balotelli] akan dipanggil, jika dia memang layak mendapatkan kesempatan tersebut," lanjutnya.

"Anda dapat berpikir seperti yang dikatakan presiden. Tetapi, Anda perlu memahami bahwa jika Balotelli mendapatkan kesempatan lain, itu karena ia pantas dipanggil dari sudut pandang teknis," tuturnya menambahkan.

Balotelli memang belum moncer bersama Brescia di Serie A Italia 2019/2020. Dari tujuh pertandingan telah dilakoni, mantan striker Manchester City itu baru mengemas dua gol.

Sebagai informasi, striker 29 tahun itu telah mengoleksi 36 caps bersama Timnas Italia dan mengemas 14 gol. Namun, Balotelli belum dipanggil lagi sejak tampil membela Timnas Italia melawan Polandia di UEA Nations League pada 2018.

Terkait

Terkini